Apa Keberuntungan Dan Apa Keterampilan Dalam Poker?

poker

Tampaknya ada sedikit kebingungan tentang apa peran dan keterampilan yang dimainkan dalam poker. Apa yang paling penting, keberuntungan atau keterampilan? Artikel ini akan membahas perspektif orang yang berbeda di awal. Ini adalah jawaban yang sangat masuk akal untuk melanjutkan dan mengapa jawaban ini membuatnya mudah dijawab.

Banyak fitnah percaya bahwa poker hanya tentang keberuntungan. Itu tidak terlalu aneh. Poker memiliki citra sejarah yang misterius dan dicampur dengan permainan kasino lainnya. Bahkan dengan keyakinan ini mereka bisa memainkan poker sendiri, karena mereka tidak akan bisa memiliki permainan yang mendalam. Sebuah konsep seperti para profesional poker – yang seharusnya tidak dapat dipahami kecuali jika itu adalah bagian dari poker – tidak meyakinkan orang-orang kafir untuk menjadi profesi seperti itu alih-alih mencampuradukkan gambar penipu dan buaya situs judi.

Perspektif Pemain Poker Yang Mengganggu

Pemain poker yang melelahkan yakin bahwa kedua faktor tersebut memengaruhi permainan. Setiap kali pemain memenangkan pot besar, skill adalah kontributor tunggal. Setiap kerugian dikurangkan sebagai keberuntungan, atau lebih tepatnya nasib buruk. Sangat mudah untuk menghubungkan semua kerugian dengan nasib buruk atau ketukan buruk, mudah pada ego. Apalagi jika ego itu didorong oleh semua keputusan kemenangan sebelumnya. Tentu saja, keyakinan yang teguh dengan pemain ini tidak akan bertahan lama.

Keberuntungan dan Keterampilan Adalah Faktor

Satu hal tentang pemain poker yang dijelaskan di atas adalah bahwa poker tidak melibatkan keberuntungan dan keterampilan. Sulit untuk mengatakan berapa proporsi mereka, variasi varian poker berbeda. Terkadang ini juga merupakan situasi khusus untuk mengatakan apa yang sulit. Tepi atau keunggulan yang dimiliki pemain di sisi tertentu mungkin kecil, tidak sedikit tidak signifikan, tetapi kecil. Jadi, ketika underdog menang, itu adalah skenario yang paling tidak mungkin. Anda masih dapat mengatakan bahwa underdog beruntung karena dalam jangka panjang, situasi itu muncul berkali-kali, dan underdog akan kalah pada akhirnya.

Mengapa Sulit Membedakan Mereka?

Sekarang kita katakan bahwa satu tangan dimainkan hanya sekali. Maka bisa sulit untuk mengatakan apakah kemenangan harus dikaitkan dengan keberuntungan atau jika pihak yang menang memiliki peluang di pihaknya. Jumlah faktor yang harus dihitung dan diperkirakan adalah faktor-faktor yang sulit pada saat itu. Kadang-kadang sangat mudah untuk melihat apa keputusan yang tepat, di lain waktu mudah untuk memancing diri untuk berkata: “Ya ampun, aku bermain bagus di sana” atau “Ya ampun, itu pasti sial”, Setelah menang dan kalah masing-masing. Hidup lebih mudah seperti itu. Setelah sesi kemenangan, tabel bisa sulit dijawab: Apakah saya bermain bagus atau beruntung? Semakin baik Anda tahu apa yang Anda lakukan, semakin mudah untuk menjawab. Bagaimanapun, seseorang pasti bisa mengandalkan poker dalam keberuntungan.

Waktu Adalah Pembagi

Keberuntungan dan keterampilan keduanya adalah elemen poker. Keterampilan bisa diandalkan. Keputusan yang baik dapat berakhir dengan kehilangan persentase waktu tertentu. Yang penting adalah jika itu memang keputusan yang baik, maka hasil yang diharapkan menguntungkan. Biarkan situasi yang sama cukup sering muncul dan kinerja yang baik akan menjadi pemenang jangka panjang. Keberuntungan tidak akan memiliki peluang. Berikan waktu dan keberuntungan itu bukan faktornya. Itulah yang memisahkan keberuntungan dan keterampilan serta waktu. Keberuntungan akan bertentangan dengan peluang. Akhirnya matematika mengambil alih. Ketukan buruk atau sesi sial yang tidak akan berubah. Poker Dari Faktor Keterampilan

Kompleksitas Poker

Itu poker. Ini sebenarnya menambah kesenangan. Sebagian besar profesional waktu dan siswa yang serius dalam permainan akan keluar di atas. Game apa lagi yang akan dimulai seseorang enam bulan lalu? Bayangkan permainan tenis atau catur itu! Ada keseimbangan yang bagus antara keberuntungan dan keterampilan dalam poker. Tentu itu kadang-kadang membuat frustrasi dan tidak ada keterampilan pengganti yang nyata tetapi kapan terakhir kali seseorang mengatakan “keterampilan yang baik untuk Anda”?

Lars Bengtsson adalah editornya.

No comments yet

leave a comment

*

*

*